Get a month of TabletWise Pro for free! Click here to redeem 
 

inkontinensia urin / Urinary Incontinence in Indonesian

Gejala inkontinensia urin

Berikut ini menunjukkan inkontinensia urin:
  • tiba-tiba dorongan tak terkendali untuk buang air kecil
  • mendesak inkontinensia
  • sering buang air kecil
  • nokturia

Get TabletWise Pro

Thousands of Classes to Help You Become a Better You.

Penyebab Umum inkontinensia urin

Berikut ini adalah penyebab inkontinensia urin paling umum:
  • aktivitas otot detrusor urinae yang berlebihan
  • kontraksi kandung kemih yang tidak disengaja
  • kelainan saraf
  • diabetes
  • infeksi saluran kemih akut

Penyebab Lain inkontinensia urin

Berikut ini adalah penyebab inkontinensia urin yang lebih tidak umum:
  • pembesaran prostat
  • sembelit parah
  • operasi sebelumnya untuk mengobati bentuk inkontinensia lainnya
  • kelebihan konsumsi kafein
  • konsumsi alkohol yang berlebihan
  • penurunan fungsi kognitif
  • kesulitan dalam berjalan
  • pengosongan kandung kemih yang tidak lengkap

Faktor Resiko untuk inkontinensia urin

Faktor-faktor berikut dapat meningkatkan kecenderungan inkontinensia urin:
  • bertambahnya usia
  • pembesaran prostat
  • diabetes
  • penurunan kognitif
  • masalah kontrol usus
  • Wanita
  • kelebihan berat badan
  • penyakit neurologis
  • diabetes
  • sejarah keluarga

Pencegahan inkontinensia urin

Ya, memungkinkan halnya untuk mencegah inkontinensia urin. Pencegahan bisa dilakukan sebagai berikut:
  • pelajari teknik pelatihan kandung kemih dini
  • pertahankan berat badan yang sehat
  • berlatih latihan dasar panggul, terutama selama kehamilan
  • menghindari iritasi kandung kemih
  • makan lebih banyak serat

Terjadinya inkontinensia urin

Jumlah Kasus

Berikut adalah jumlah kasus inkontinensia urin yang ditemukan di seluruh dunia:
  • Sangat umum> 10 Juta kasus

Kelompok Usia yang Umum

inkontinensia urin bisa terjadi pada usia berapapun.

Jenis Kelamin Umum

inkontinensia urin bisa terjadi pada jenis kelamin apapun.

Uji Lab dan Prosedur untuk Diagnosis inkontinensia urin

Uji lab dan prosedur berikut digunakan untuk mendeteksi inkontinensia urin:
  • Riwayat medis: Untuk mengevaluasi faktor-faktor penyebab penyakit
  • Pemeriksaan fisik: Untuk memeriksa perut dan alat kelamin
  • Tes urin: Untuk menguji infeksi, jejak darah atau kelainan lainnya
  • Pemeriksaan neurologis: Untuk mengidentifikasi masalah sensorik atau refleks abnormal
  • Tes urin residual postvoid: Untuk mengukur urin residual
  • Tes laju aliran urin: Untuk mengukur volume dan kecepatan berkemih
  • Sistometri: Untuk mengukur tekanan kandung kemih
  • Tes Urodinamik: Untuk mengukur kekuatan kandung kemih dan kesehatan sfingter urin
  • Sistoskopi: Untuk memeriksa kelainan pada saluran kemih
  • Cystogram: Membantu mengungkap masalah saluran kemih
  • Ultrasonografi panggul: Untuk memeriksa kelainan

Dokter untuk Diagnosis inkontinensia urin

Pasien harus mengunjungi ahli berikut jika mereka memiliki gejala inkontinensia urin:
  • Ahli Urologi
  • Ginekolog

Komplikasi inkontinensia urin jika tidak dirawat

Ya, inkontinensia urin menyebabkan komplikasi jika tidak dirawat. Dibawah ini adalah daftar komplikasi dan masalah yang dapat timbul jika inkontinensia urin tidak dirawat:
  • tekanan emosional atau depresi
  • kegelisahan
  • gangguan tidur
  • siklus tidur terputus
  • masalah dengan seksualitas
  • ruam
  • infeksi kulit
  • luka
  • infeksi saluran kemih

Prosedur Perawatan inkontinensia urin

Prosedur berikut ini digunakan untuk merawat inkontinensia urin:
  • Pembedahan: Membantu meningkatkan kapasitas kandung kemih dan untuk mengobati inkontinensia urin
  • Pengangkatan kandung kemih: Membangun neobladder atau stoma secara bedah membantu fungsi normal
  • Prosedur stimulasi saraf: Untuk memperbaiki gejala kandung kemih yang terlalu aktif
  • Latihan otot dasar panggul: Untuk memperkuat otot-otot dasar panggul dan sfingter urin
  • Berat badan yang sehat: Membantu mengurangi stres terkait inkontinensia urin
  • Kateterisasi intermiten: Untuk memperbaiki gejala kandung kemih yang terlalu aktif
  • Pelatihan kandung kemih: Untuk menunda berkemih saat merasakan keinginan untuk buang air kecil
  • Berkemih ganda: Membantu Anda belajar mengosongkan kandung kemih lebih lengkap untuk menghindari inkontinensia overflow

Perawatan sendiri untuk inkontinensia urin

Tindakan perawatan sendiri atau perubahan gaya hidup berikut ini dapat membantu dalam perawatan atau pengaturan inkontinensia urin:
  • Pertahankan berat badan yang sehat: Membantu mengurangi gejala
  • Jangan membatasi cairan: Membantu mengurangi keinginan untuk buang air kecil
  • Batasi makanan dan minuman yang mengiritasi kandung kemih: Membantu mengurangi iritasi kandung kemih dan keinginan untuk buang air kecil

Pengobatan Alternatif untuk Perawatan inkontinensia urin

Pengobatan dan terapi alternatif berikut ini diketahui membantu perawatan atau pengaturan inkontinensia urin:
  • Akupunktur: Membantu meredakan gejala kandung kemih yang terlalu aktif
  • Biofeedback: Membantu memperkuat otot panggul

Dukungan Pasien untuk Perawatan inkontinensia urin

Tindakan berikut dapat membantu pasien inkontinensia urin:
  • Pendidikan: Pelajari strategi koping baru dan tetap termotivasi untuk mempertahankan strategi perawatan diri
  • Kelompok-kelompok pendukung advokasi: Terhubung dengan orang-orang yang mengalami masalah serupa membantu mengatasi situasi ini
  • Dukungan keluarga dan teman-teman: Berbagi membantu mengurangi perasaan malu

Waktu Perawatan inkontinensia urin

Walaupun jangka waktu perawatan untuk masing-maisng pasien dapat bervariasi, dibawah ini adalah jangka waktu penyembuhan inkontinensia urin jika dirawat dengan baik dibawah pengawasan ahli:
  • Dalam 1 - 4 minggu

tanggal update terakhir

Halaman ini terakhir diperbaharui pada 2/04/2019.
Halaman ini memberikan informasi untuk inkontinensia urin.

Sign Up