Get a month of TabletWise Pro for free! Click here to redeem 
pengobatan.org
 

Asfiksasi / Asphyxiation in Indonesian

Gejala Asfiksasi

Berikut ini menunjukkan Asfiksasi:
  • pernapasan abnormal
  • Tersedak

Get TabletWise Pro

Thousands of Classes to Help You Become a Better You.

Penyebab Umum Asfiksasi

Berikut ini adalah penyebab Asfiksasi paling umum:
  • persalinan lama
  • forceps pertengahan atau pelahiran sungsang pada bayi cukup bulan
  • solusio plasenta
  • pengiriman sungsang sulit
  • sedasi maternal pada kelahiran bayi prematur

Penyebab Lain Asfiksasi

Berikut ini adalah penyebab Asfiksasi yang lebih tidak umum:
  • penyakit pernapasan
  • sleep apnea
  • kejang yang menghentikan aktivitas pernapasan
  • mencekik
  • mematahkan batang tenggorokan
  • Tenggelam
  • overdosis obat
  • atmosfer oksigen rendah seperti bawah air, asap berlebihan, ruang hampa udara

Faktor Resiko untuk Asfiksasi

Faktor-faktor berikut dapat meningkatkan kecenderungan Asfiksasi:
  • bayi baru lahir

Pencegahan Asfiksasi

Ya, memungkinkan halnya untuk mencegah Asfiksasi. Pencegahan bisa dilakukan sebagai berikut:
  • Tes Cardiotocograph membantu mengidentifikasi kemungkinan asfiksia pada kehamilan

Terjadinya Asfiksasi

Jumlah Kasus

Berikut adalah jumlah kasus Asfiksasi yang ditemukan di seluruh dunia:
  • Biasa antara 1 - 10 Juta kasus

Kelompok Usia yang Umum

Asfiksasi paling sering terjadi pada kelompok usia berikut:
  • At birth

Jenis Kelamin Umum

Asfiksasi bisa terjadi pada jenis kelamin apapun.

Uji Lab dan Prosedur untuk Diagnosis Asfiksasi

Uji lab dan prosedur berikut digunakan untuk mendeteksi Asfiksasi:
  • Tes skor Apgar: Untuk memeriksa kondisi fisik dengan menambahkan poin (2, 1, atau 0) untuk detak jantung, upaya pernapasan, tonus otot, respons terhadap stimulasi, dan warna kulit
  • Tes pH arteri tali pusat: Ini memberikan bukti kondisi metabolisme neonatus pada saat kelahiran
  • Pengujian disfungsi organ multisistem: Untuk memeriksa segala disfungsi kardiovaskular, gastrointestinal, hematologi, paru, dan ginjal
  • Tes manifestasi neurologis: Untuk memeriksa kejang, koma, hipotonia

Komplikasi Asfiksasi jika tidak dirawat

Ya, Asfiksasi menyebabkan komplikasi jika tidak dirawat. Dibawah ini adalah daftar komplikasi dan masalah yang dapat timbul jika Asfiksasi tidak dirawat:
  • perubahan dalam sistem hemopoietik
  • karakteristik biofisik darah yang berubah
  • perubahan struktur elemen darah tertentu
  • perubahan fungsi eritrosit
  • perubahan leukosit dan trombosit

Prosedur Perawatan Asfiksasi

Prosedur berikut ini digunakan untuk merawat Asfiksasi:
  • Perawatan hipotermia: Untuk mengurangi risiko kematian dan kecacatan pada usia 18 hingga 22 bulan dibandingkan dengan perawatan rutin

tanggal update terakhir

Halaman ini terakhir diperbaharui pada 2/04/2019.
Halaman ini memberikan informasi untuk Asfiksasi.

Sign Up